Tips untuk Menghindari Penipuan melalui Telepon

Modus-modus Penipuan Melalui Telepon

Mungkin anda sudah sering mendengar dan/atau mengalami sendiri penipuan lewat SMS yang sudah sangat sering kita jumpai di negeri harapan. Banyak juga website yang memberi tahu cara melaporkan penipuan lewat SMS.

Modus penipuan melalui telepon jauh lebih meyakinkan dibanding SMS karena si penipu berbicara secara langsung dengan anda. Mereke biasanya menelepon korbannya di pagi dini hari, atau tengah malam dimana orang berada di posisi yang tidak dapat berpikir dengan jernih (masih tidur!). Beberapa modus yang sempat saya himpun:

a. Anaknya Kecelakaan di Sekolah dan/atau di sebuah tempat

Modus yang pertama ini kesannya untung-untungan. Biasanya si penipu akan bilang bahwa anaknya sedang di Rumah Sakit karena terlibat kecelakaan sewaktu di sekolah dan membutuhkan biaya yang urgent.

Yang lucu, kadang si pelaku ngasi nama anaknya lumayan ngasal, dan/atau si anak padahal masih pada tidur di rumah!

b. Anaknya sedang lagi di kantor polisi

Untuk modus yang ketiga ini, para penipu (ya! ada dua pelakunya!) cukup lihai dalam role-playing nya. Penipu pertama akan berpura-pura menjadi anak anda yang sedang tertimpa ‘musibah’ di kantor polisi, dengan disertai bumbu tangisan dan suara mengiba yang mungkin akan menyebabkan banyak orang tua terlena. Kemudian pelaku kedua masuk sebagai ‘bad cop’ yang akan mengancam menyebarluaskan masalah ini ke media cetak dan/atau mempersulit prosesnya jika tidak ada ‘uang pelicin’ kepada ‘polisi’ gadungan tersebut.

Bagaimana Cara Mereka Mendapatkan data pribadi anda?

a. Semakin maraknya penggunaan media sosial yang (buat orang Indonesia) tidak dibatasi umur dan tidak diberi batasan-batasan khusus (privacy settings) menyebabkan mudahnya para penipu ini untuk mengakses data pribadi anda. Apalagi, kalo ada yang lengkap menyantumkan Nomer Hape, hubungan keluarga, alamat email, dan lain lain.

b. Ada juga jebakan dimana anda disuruh mengisi survey  dan/atau formulir yang di iming-iming hadiah gratis. Jika perusahaan survey nya meragukan dan/atau alamat website tidak sesuai dengan nama perusahaan survey nya, sebaiknya jangan dilanjutkan. Karena dapat dipastikan data anda dapat dijual ke pihak ketiga.

c. Data tersebut dicuri oleh si penipu dari situs-situs yang tidak memiliki enkripsi yang aman. Jika anda memberikan data di situs yang bukan https://, data anda dapat lebih mudah di curi.

d. Data anda memang dijual oleh pihak penyedia saluran telepon dan/atau website anda dengan pihak ketiga.

 

Penipuan melalui Telepon

Tips untuk menghindari Penipuan melalui Telepon

Beberapa tips yang dapat dipakai agar anda terhindar dari ‘musibah’ seperti tersebut diatas.

1. Jangan Panik!

Hal ini mungkin agak susah untuk dilakukan, apalagi jika anda mendengar secara langsung kejadian-kejadian ‘urgent’, di jam yang kita sangat ‘vulnerable’, dan si penipu yang dengan cekatan mendesak anda untuk gegabah.

Tetapi hal ini teramat sangat penting untuk dilakukan. Jika kita panik dengan ketakutan mendadak yang teramat sangat, akan susah bagi kita untuk berpikir dengan tenang dan logis.

2. Minta tolong orang rumah, teman, dan/atau keluarga dekat untuk memvalidasi.

Usahakan untuk memvalidasi kejadian ini dengan yang bersangkutan. Mintalah tolong orang di rumah anda, teman, atau keluarga dekat untuk menghubungi keluarga anda yang sedang tertimpa ‘musibah’ ini. Meskipun mungkin mereka berdalih bahwa keluarga anda sedang terluka parah, koma, dll, tetaplah anda coba hubungi.

3. Jangan takut terhadap ancaman si penipu

Si penipu yang kemungkinan besar mengaku dari pihak kepolisian akan berusaha mengintimidasi dan mengancam untuk ‘memperkarakan’ atau ‘dimasukkan ke koran’. Hal ini mungkin berdasarkan pada ‘opini masyarakat’ tentang adanya oknum-oknum polisi ‘nakal’ yang mencoreng nama baik korps Kepolisian Republik Indonesia.

Yakinlah bahwa diluar sana masih banyak sekali polisi-polisi kita yang hidup dengan jujur. Jadi, jangan takut dengan gertakan semacam itu.

4. Banyaklah bertanya kepada si penipu tentang kondisi keluarga anda yang katanya sedang tertimpa ‘musibah’ itu

Ajukan pertanyaan-pertanyaan seperti: Dimanakah lokasi kejadian? Bagaimana kronologinya? Jam berapa?

dan kalau bisa, mintalah berbicara kembali dengan keluarga anda tersebut dan ajukan pertanyaan yang sama.

5. Gertak balik.

Buat yang agak mudah berimprovisasi, coba anda bilang bahwa anda juga dari kepolisian dan tanyakan pangkat si penipu dan dimana si penipu ‘dinas’. Hal ini mungkin akan membuat si penipu berpikir ulang untuk melanjutkan aksinya.

Daftar kepangkatan Polri bisa dilihat dari link wikipedia ini. Buat yang hobi baca tulisan panjang, mungkin anda bisa membaca artikel dari hukumonline.com: ‘struktur dan jenjang karier di kepolisian’

6. Pastikan Akun Media Sosial anda hanya terhubung dengan orang yang benar-benar anda kenal.

Jangan mudah termakan janji-janji iklan-iklan (contoh: “Apple bagi-bagi iPhone6”) yang banyak tersebar di aplikasi media sosial. Jika anda tidak harus bersosialisasi dengan semua orang, pastikan pengaturan facebook anda hanya bisa dapat diakses oleh orang dekat anda (bukan masyarakat umum).

Semoga tulisan ini dapat membantu kita terhindar dari masalah penipuan melalui telepon yang tidak mengenakkan ini.

One Reply to “Tips untuk Menghindari Penipuan melalui Telepon”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *