Kenapa WNI menjadi target favorit teroris di dunia laut?

Jawabannya adalah karena cuma sial. Kebetulan lewat daerah abu sayyaf ato teroris apapun, bisa di bajak dan disandera tanpa perlawanan berarti, kena deh. Apalagi bila perusahaan yang memperkerjakan WNI bersedia membayar tebusan yang mahal.

Apakah uang adalah tujuan utama teroris?

Tentu saja. Dan pencitraan. Tujuan utama terorisme adalah menyebar teror. Semakin ditakuti, maka semakin bangga. Dan semakin mendapat nama bahwa paham yang dibawa itu teroris adalah paham yang semakin dikenal pula. Ini mungkin adalah masalah pengakuan. Bahwa paham apapun yang dibawa teroris tetap hidup, bergerilya, dan tidak mati. Maka siapapun sanderanya, tidak masalah.

Dalam titik pandangan lain, keberhasilan pencitraan soal terorisme ini sekaligus membuat malu pihak negara dimana aksi teroris itu berlangsung. Keberhasilan aksi teror tidak hanya sekali bahkan berkali-kali, seolah mempertegas ketidakmampuan negara mengatasi terorisme.

Salah satu contoh adalah kegagalan serangan pasukan elit Filipina beberapa waktu lalu. Serangan yang bertujuan membebaskan sandera ini diluar dugaan adalah jebakan. Dimana ternyata beberapa puluh pasukan elit yang menduga bisa masuk dan membebaskan sandera dengan senyap dan membunuh beberapa belas teroris, disambut oleh 1 daerah berisi teroris dan simpatisan teroris. Pernah nonton 13 hours: Secret Soldiers of Benghazi? Atau Alien vs Predator? Ya, separah itu.

Lalu apa yang harus dilakukan Republik Indonesia?

Dalam hal pembebasan sandera, tidak bisa lain daripada diplomasi. Karena setiap aksi militer Republik Indonesia walaupun bersama militer Filipina hanya akan membuka peperangan baru bagi Tentara Nasional Indonesia dengan teroris baru. Dalam hal ini, bilapun konfrontasi militer terjadi, maka sebaiknya Angkatan Bersenjata Filipina saja yang melakukan.

Dalam hal pencegahan pembajakan, patroli bersama dengan negara tetangga adalah solusinya. Terutama di daerah rawan pembajakan. Tapi dengan luas wilayah lautan yang bagai tidak bertepi, maka dibutuhkan personel yang tidak sedikit. Juga dengan pembiayaan yang lebih tidak sedikit lagi. Bila menelusur lebih jauh kepada penyebab pembajakan di laut, faktor ekonomi biasanya menjadi alasan utama. Saat faktor ekonomi tidak mensejahterakan, maka pemodal aksi terorisme ato pembajakan dapat masuk memicu.

Contoh apa yang terjadi di perairan Somalia adalah diduga bermula dari terjadinya ilegal fishing yang menghabiskan sumber daya laut di perairan Somalia. Warga dipesisir pantai yang sangat bergantung kepada sumber daya laut via nelayan, pada akhirnya harus menerima kenyataan untuk jatuh miskin. Ditambah maraknya pembuangan limbah berbahaya di perairan tersebut mengakibatkan semakin tidak ada lagi yang bisa diambil. Di titik nadir kemiskinan itu, datanglah pemodal-pemodal mengajari mereka untuk menjadi perompak laut. Faktor selain ekonomi adalah ideologi. Abu Sayyaf yang beberapa kali merompak kapal dan menyandera awak kapal adalah salah satu golongan dengan dasar agama tertentu yang menuntut otonomi khusus kepada pemerintah negara Filipina. Dalam hal ideologi ini, komunikasi yang konsisten antara pemerintah dan abu sayyaf adalah satu-satunya jalan.

Pada akhirnya, penambahan kualitas dan kuantitas armada perang Indonesia dalam rangka melindungi Negara Kesatuan Republik Indonesia dan seluruh rakyatnya, menjadi hal krusial lainnya disamping masalah rumit penyelenggaraan negara. Dan perompakan berserta penyanderaan, tidak segampang kita bicara mengerahkan pasukan khusus untuk membebaskan sandera. Karena solusi itu adalah hanya solusi jangka pendek. Masih akan ada perompakan dan penyanderaan lainnya.

p

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *