Generasi Penggema Hujan, Sebuah Review

image

Endings are hard. Any chapped-as* monkey with a keyboard can poop out a beginning, but endings are impossible. You try to tie up every loose end, but you never can.
chuck shurley, Supernatural

Membaca buku terakhir dari seri novel biografi ini, quote di ataslah yang rasanya cukup mewakili kesan yang saya dapatkan. Memang mustahil untuk menjawab semua pertanyaan yang muncul akan akhir dari suatu cerita, lebih lebih karena cerita ini sebenarnya belum pernah berakhir dan terus berlangsung sampai sekarang. Kita saat ini hanyalah bagian dari salah satu dari dua kelompok, generasi penggema hujan, atau generasi yang mendengar gema tersebut.

Buku ini menyambung keadaan umat islam di bawah kepemimpinan khalifah Usman bin Affan RA dan ditutup dengan kematian khalifah setelahnya, sang gerbang ilmu pengetahuan, Ali bin Abu Thalib RA. Ketika di buku sebelumnya sudah disinggung tentang munculnya bibit perpecahan, di buku terakhir ini bibit itu semakin terwujud dan nyata. Konflik antara Ali bin Abu Thalib, sang menantu Rasulullah SAW, dengan sang khalifah yang juga menantu Rasulullah SAW semakin runcing. Meskipun demikian, ada dua hal sangat penting dari konflik tersebut yang dapat diambil hikmahnya dari buku ini.

Yang pertama adalah bagaimana dua orang sahabat Rasulullah SAW tetap berkepala dingin dalam berkonflik. Walaupun mereka mempertentangkan hal-hal yang bagi mereka penting, mereka tetap melakukannya dengan cara-cara yang baik, tetap berpedoman kepada Al Quran dan Sunnah, dan tidak saling mencaci maki dengan kata-kata yang sudah keluar konteks permasalahan. Yang ke-dua adalah, betapa banyakpun Ali tidak menyetujui kebijakan Usman sebagai khalifah, dia tetap mencintainya sebagai sesama Muslim. Ketika rumah sang khalifah diserbu, dia dan kedua anaknya yang memasang badan untuk melindunginya.

Membaca terus buku ini akan membawa kita membuka-buka lembaran sejarah dalam akhir kepemimpinan Khulafaur Rasyidin. Nyaris tidak ada kisah bahagia di sini. Kematian Usman bin Affan, Civil War antara sesama muslim yang pernah sehidup semati bersama Rasulullah SAW, dan kematian demi kematian para sahabat. Dan bagian paling menyakitkan saat membaca buku ini tentunya adalah ketika konflik berdarah harus terjadi di antara para sahabat yang dulu sehidup semati, rasanya kehancuran hati sang khalifah benar-benar bisa ikut kita rasakan. Dan sulit rasanya tidak ikut sedih ketika tiba juga halaman yang menceritakan kematiannya dan wasiat-wasiatnya di penghujung hayat.

Bagaimana dengan tokoh tokoh fiktif yang juga ikut berada dalam buku ini? Terus terang keberadaan mereka dikisahkan dengan begitu menyatu dalam buku ini sehingga saya seringkali bingung antara mana kisah yang memang bagian dari kisah sejarah islam dengan bagian yang fiktif. Supaya tidak bingung, semua dialog yang melibatkan Kashva, Astu, dan Vakshur saya pukul rata saja sebagai kisah fiktif, meskipun tetap tidak mengurangi menariknya kisah ini.

Banyak pula pelajaran yang didapat dari tokoh tokoh persia ini, pelajaran tentang cinta, kesetiaan, dan pengabdian. Bagaimana seorang Vakshur menghabiskan waktu puluhan tahun mencari Kashva. Kesetiaan seorang Astu terhadap Kashva. Dan kegigihan Kashva dalam pencarian kebenaran yang mengantarkannya pada kebahagiaan dan ketenangan batinnya. Setidaknya bagian antara Kashva dan Astu ini telah berhasil ditutup dengan baik oleh penulis, meskipun masih lebih banyak pertanyaan yang tersisa mengenai tokoh-tokoh yang lain seperti Vakshur, Xerses, dan yang lain.

Akhir kata, tetap lima jempol untuk sang penulis yang telah berani menulis kisah sang Nabi akhir zaman dan para penerusnya dengan bahasa yang berbeda. Salut juga untuk keberaniannya melibatkan tokoh-tokoh fiktif di dalam kisah ini meskipun rentan menimbulkan perdebatan. Semoga karya-karya selanjutnya tidak kalah menariknya. 😀

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *